CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Friday, September 16, 2011

Kehebatan Seorang Ibu

Ringkasan tazkirah dalam rancangan Al-Hidayah, 1.00 petang, TV3 (16 September 2011)

Pada seorang ibu, terdapat tanda-tanda kebesaran Allah SWT. Allah SWT meminjamkan rasa kasih sayangNya kepada seorang ibu, menjadikan seorang ibu bersifat sanggup berkorban untuk melahirkan seorang anak, bersabar melayani karenah anak dan sebagainya. Pada seorang ibu juga, terdapat satu anggota badan yang dinamakan rahim, yang menjadi kilang melahirkan anak dan tidak terdapat pada seorang lelaki, juga menjadi bukti kebesaran Allah SWT.

Oleh kerana ibu itu hebat, maka seorang ibu perlu memelihara hatinya supaya nafsu tidak mengatasi hatinya saat menghadapi karenah anak dan sebagainya. Apabila nafsu menguasai hati, rasa marah akan timbul & mungkin mendorong seorang ibu mengeluarkan perkataan-perkataan yang negatif terhadap anak-anak. Perkataan-perkataan tersebut, jika dilontarkan semasa waktu mustajab untuk doa dimakbulkan Allah SWT, akan menyebabkan hidup anak-anak menjadi seperti yang didoakan.

Kenapa doa seorang ibu sangat mustajab?

Redha Allah tergantung kepada redha seorang ibu & murka Allah tergantung kepada murka seorang ibu. Kalau nak dimurahkan rezeki oleh Allah, nak dapat keberkatan dalam hidup, nak dapat kasih sayang daripada di langit dan di bumi, berbaktilah kepada ibu bapa.

Dosa menyakiti hati seorang ibu sangat besar dan pahala berbakti kepada ibu juga sangat besar. Sebagaimana kita nak anak-anak kita lakukan kepada kita, begitulah yang wajib kita lakukan terhadap ibu bapa kita. Apabila kelak kita menjadi seorang ibu, kita dapat merasai apa yang ibu kita rasai saat membesarkan kita dahulu. Maka bagi seorang ibu, beristighfarlah kepada Allah SWT dan berdoalah "Ya Allah perbaikilah urusan anak & keturunan kami" setiap kali menghadapi karenah anak-anak yang menguji kesabaran.

Sesiapa yang bangun pagi dalam keadaaan taat kepada ibu bapa, maka dua (2) pintu syurga terbuka untuknya. sekiranya hanya taat kepada seorang, maka satu (1) pintu syurga terbuka. Jika tidak taat kepada kedua-duanya, maka yang terbuka adalah pintu azab.

Kisah zaman Rasululullah SAW:

Sesorang bertanya kepada Rasulullah SAW, bagaimana kalau ibu bapanya yang tiak berlaku baik kepadanya... adakah dia masih perlu taat?

Rasulullah SAW jawab, "sekali pun mereka menzalimi kamu... sekali pun mereka menzalimi kamu... sekali pun mereka menzalimi kamu....(diulang sebanyak tiga (3) kali), tidak hilang haknya untuk mendapat ketaatan daripada anak-anaknya."

Sebagai seorang ibu, sebelum memarahi anak-anak dengan perkataan-perkataan yang tidak baik, bertanyalah juga pada diri, sudahkah kita mendoakan anak kita dengan doa baik-baik yang diajarkan oleh Islam?

Contoh doa:

“Wahai Tuhanku! Jadikanlah aku orang yang mendirikan solat dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.” (Surah Ibrahim, ayat 40)

"Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa”. (Surah AlFurqan, ayat 74)

nota: Tazkirah yang sangat bermanfaat. Rasanya kita semua tak lari daripada melakukan sesuatu yang mungkin menyinggung perasaan ibu bapa kita, terutama bila dalam keadaan marah. Bila ingat pasal ni, memang rasa takut, cuak & bimbang... adakah Allah SWT meredhai kehidupan kita kalau timbul sekelumit perasaan kecil hati ibu bapa terhadap kita. Bila teringat macam ni, lekas-lekas telefon emak dan segera minta ampun atas segala salah silap yang pernah kita buat sama ada disedari atau tak. Ibu yang baik adalah ibu yang sentiasa memaafkan. Siapalah yang tak rasa hiba & menangis bila ibu dengan nada sebak mengungkapkan kata "ya... mak maafkan.. mak sentiasa maafkan... kamu tak ada dosa dengan mak".

Begitulah hati seorang ibu, dalam hatinya tak pernah simpan rasa marah pada anak. Disebutnya kita tak ada dosa, sedangkan kita tahu ada masa kita gagal melayaninya dengan sempurna. Kebanyakan orang (termasuk diri sendiri), bila dah dewasa ni lah baru timbul kesedaran untuk benar-benar meminta maaf, bukan sekadar ungkapan di bibir semata-mata. Yang penting, bila dah minta maaf bersungguh-sungguh, JANGAN BUAT LAGI. *peringatan untuk diri sendiri*

P/S: Ni copy dari FB Salfizanor Sabri..dengan gambar2 skali ku copy..hehe..tq kak pija..

2 comments:

Anonymous said...

Asalkum, nak share with my daughter. Wslm

~suHaNa~ said...

wslm..share lah..saya pun copy dari kawan :)